Pressure menceritakan sebagai flounder favorit di Bandar Togel Singapura

Ini bukanlah awal yang diantisipasi oleh Juninho yang dipimpin oleh Sydney FC dengan pelatih Branko Culina yang kurang mendapat kesempatan untuk melanjutkan perang kata-katanya dengan media Sydney setelah juara 2005/06 itu akhirnya mencatatkan kemenangan pertama mereka di bawah asuhannya.

Butuh upaya klasik dari pemain belakang ke gawang, gol dari pemain pengganti Brasil Patrick dengan sentuhan pertamanya dan penampilan luar biasa di pertahanan tengah dari bek Socceroos Mark Milligan untuk meraih kemenangan 1-0 di Brisbane atas Queensland Roar yang malang.

Sebelum putaran dimulai, Sydney menopang tabel delapan tim setelah dua kali seri dan dua kekalahan dan peretasan nakal mulai mengelilingi klub yang diperangi seperti burung nasar di sekitar pembunuhan jalan.

Skenario yang menyedihkan adalah satu juta mil dari pertandingan pertama Culina yang bertanggung jawab ketika pada bulan Maret ia membimbing tim barunya untuk kemenangan mengejutkan 2-1 atas Shanghai Shenhua di babak pembukaan Liga Champions AFC.

Hampir enam bulan kemudian, Culina musim ini dipaksa untuk membela diri seperti petinju yang terjebak di tali – dan selama akhir pekan dia tidak akan menyia-nyiakan kesempatan untuk melakukan serangan balik.

Tuduhan utama yang dilontarkan kepada pelatih Sydney adalah salah satu arogansi karena para rival dengan gembira menyerang tim Bandar Togel Singapura yang menyatakan dirinya sebagai ‘klub glamor’ liga dua tahun lalu.

Dengan ‘sepanjang malam’ Dwight Yorke dan, Data hk secara singkat, Kazu di antara barisan mereka, Sydney tentu saja mendominasi kolom inci, menghasilkan kerumunan terbesar dan kadang-kadang memainkan sepak bola yang menyenangkan di bawah Pierre Littbarski dari Jerman.

Tapi itu dulu.

Littbarski sekarang tinggal kenangan, keramaian di kota pelabuhan berkurang dan hanya mewakili setengah dari apa yang secara teratur ditarik oleh juara bertahan Melbourne Victory sejak kepindahan mereka ke Telstra Dome dan kehadiran Yorke di halaman depan dan belakang yang mahakuasa telah lama hilang.

Jauh dari sepak bola, Sydneysiders sering menerima klaim arogansi jadi mungkin tidak ada yang baru dalam kesombongan Culina yang percaya diri.

Tapi penembak jitu, terutama yang terdiri dari persaudaraan sepak bola Melbourne, dengan senang hati membandingkan antara Sydney dan Manchester United dengan kerusuhan ruang rapat, cedera bahu pada Juninho dan perekrutan pra-musim yang tidak didanai juga di bawah mikroskop.

Sydney beruntung mengalahkan Queensland selama akhir pekan, tim tamu memanfaatkan keragu-raguan tuan rumah dalam pertahanan untuk entah bagaimana meraih kemenangan setelah babak pertama yang lesu.

Apa kemudian, seorang reporter yang berbasis di Brisbane dari tabloid The Courier Mail bertanya, adalah isi dari seruan reli setengah waktu Culina.

“Saya bilang ayo sombong,” ejek pelatih FC itu teatrikal. “Bukankah itu yang ingin kalian dengar?

“Lagipula, bukankah aku melakukan wawancara setengah jam denganmu kemarin dan yang ingin kamu tulis hanyalah tentang betapa sombongnya kami,” lanjutnya. “Ada sedikit perbedaan antara percaya diri dan arogan.”

Culina yang bersemangat mempertahankan bahwa dia bisa menangani panasnya pelatihan di bawah sorotan tetapi dengan licik menjauhkan diri dari referensi ke juara Inggris, mengatakan mereka hanya dibuat untuk menggarisbawahi minat media yang konstan pada klub yang berbasis di kota terpadat di Australia.

“Ini menjadi sarkastik atau arogan ketika kami mengatakan penting bahwa Sydney melakukannya dengan baik – atau setidaknya itu bagi kami – karena apa yang diwakilinya dalam populasi,” dia mundur.

“Saya tidak mengatakan kami adalah Manchester United atau semuanya, saya hanya mengatakan tekanan ada di Sydney. Maksud saya, negara bagian mana yang akan menulis tentang menyingkirkan pelatih selain Sydney.”

Tidak banyak membantu bahwa saingan New South Wales Central Coast Mariners memimpin liga dengan empat poin.

Sebaliknya, mantan pelatih terbaik Lawrie McKinna jarang muncul di tabloid dan klub terlibat dengan komunitas lokal dengan cara yang belum pernah dikelola oleh waralaba lain.

Ruang rapat Mariners bersatu, pendanaan korporat membanjiri dan pihak memiliki kekuatan serangan untuk menyaingi Melbourne setelah mantan penyerang Sydney Sasho Petrovski menukar suasana hiruk pikuk ibukota NSW dengan gaya hidup santai di Coast.

Sebenarnya, Petrovski bukan satu-satunya orang yang membelakangi Sydney akhir-akhir ini.

 

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0